Berlalu ia pergi…

Our belief is a strap that holds our faith.
We perceive the world with openness,
so we don't get lost while thriving in it ~ SA

birthday, birthday celebrations, happy birthday-2611564.jpg

Our belief is a strap that holds our faith.
We perceive the world with openness,
so we don't get lost while thriving in it ~ SA

birthday, birthday celebrations, happy birthday-2611564.jpg

Kehidupan adalah satu dunia ekspolarasi yang tidakkan pernah habis diteroka hatta dengan membaca dan mendengar cerita. Ada sisinya yang kita, tak akan pernah faham. Ada sudutnya yang buat kita ambil pengajaran. Ada lainnya, kita rasa syukur masih punya Tuhan.

Itu dialog yang berputar main di kepala kala aku menyambut ulang tahun sendirian di sebuah kedai yang selalu sibuk dengan orang. Pergh…ayat dah macam nak tulis novel! Kemain kau!

So, tahun akhir angka dua?

Apa cerita kau?

Masih sama? Ada berubah?

Ah, geleng kepala. Kita mungkin masih sama, tapi persepsi kita pada dunia, ada alih arahnya walau sejengkal cuma. ‘Apa yang berbeza?’ soalnya.

Dunia dan kehidupan. Dua perkataan yang buat dia renung pada alam. Pada sudut kosong yang dia sendiri tiada jawapan kenapa dia terusan bermenung. Hanjuku Cheesecake. Itu kek buat hari lahirnya.

Berlalu ia pergi…

Itu usianya yang menghitung segala detik. Satu persatu memori tinggal sejarah.

Dan dia? Di sudut masih tidak berkutik walau selangkah.

Apa yang melekap pada kaki buat dia terpasak berdiri tidak beralih?

Usianya jalan. Jiwanya? Masih disitu…

Masih meneroka pada lingkaran yang sama.

Keluarlah…

Keluar dari labirin itu.

Mana jalan yang kau pilih?

Kanan? atau kiri?

Atau hanya melanggar tembok di tengah?

Berlalu, ia pergi…

Tik. Tik. Tik.

Waktu bermain ditelinga. Ritma yang sama. Rentak serupa. Dia?

Masih sibuk memikir sesuatu yang belum terjadi.

Dilenakan saja rencana itu lebih dia rela dari mengusutkan pemikiran untuk merancang kehidupan.

‘Aku penat!’ desisnya.

‘Ah, hidup…kenapa masih disini?’ pertikainya.

Sunyi itu bilamana kau telan pada kebiasaan punya teman. Sepi itu menjelma bila kau mula hanyut pada suara yang tiada berorang. Suara, tanpa bayang. Suara, pada entiti yang tidak kelihatan. Suara yang didengar melalui perkataan. Kau, bacanya halus dalam hati.

Intonasi kita samakah?

Rima kita serupakah?

Berlalu…ia pergi

Dan dia…tiada lagi disini. Yang ada tinggal mereka. Kita sudah tiada. Mereka berlalu tanpa dia. Dia, yang sentiasa di situ. Tidak berganjak sejak azali.

Pada dia, mereka sudah pergi…

Pada mereka, dia sudah mati…

Pada Dia, disandar segala rahsia hati…

Pada mereka, dia biarkan sepi menyelubungi…

Ada waktunya, ia biarkan sepi berbicara. Lebih nyaring.

Your words cut deep like a papercut
From a razor blade I tried to tape it up
But the tape broke, so the blood flowed
And I couldn’t stop the bleeding from the cut throat… 

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Scroll to Top