Blog Header

What about it?

knit cap, person, outdoors-7600730.jpg

Setiap dari kita adalah watak utama bagi kehidupan yang kita tinggal. Terpaling heroin pun tidakkan menjadi kita bintang utama filem orang lain. Kita hanya wujud dalam series manusia lain sebagai watak sampingan.

Kadang selalu berangan yang aku ini watak utama bagi novel Soalnya Hati. Menanti Pyan yang belum jua kunjung tiba. Walhal hakikat aku adalah heroin ABC Cinta Kita. Bukan lagi novel Soalnya Hati seperti yang didamba.

Perit mana lagi yang belum dihadap? Desis dirinya sambil memandang saujana kota raya yang semakin pesat meneroka mayapada.

Sakit dikhianat?

Sakit ditikam belati?

Sakit yang buat kau kebas pada setiap keperitan?

Ah, kenapa difokus hidup pada kesakitan semata?

Bahagia itu tiadakah?

Ada. Memang ada. Bahagia itu ibarat pelangi yang menjelma sebentar cuma.

What about it?

Saat kita bahagia, masa berlalu begitu pantas. Sekerdip sudah kembali pada sirna pudar. Gelap. Berakhir di suatu sudut hanya kau dan memori semata.

Dipandang kiri, ditoleh kanan…kau tak punya siapa selain dari silam yang meneman.

“Aku terkilan dowh, member yang aku susah senang dah jauhi diri aku…” luah sang teman.

“Welcome to adulthood bebeh…”

Fasa dimana kau hanya mampu merindui sesuatu yang tidak bisa digapai. Bahkan semakin menjauh.

Begitulah hidup ini kawan…

Tiada yang berada di detik yang sama lagi. Fasa yang selalu kita perbahaskan. Perihal emosi bisa dihancur lumat hingga bersepai. Perihal kehidupan yang langsung tidak terungkap bagaimana susurnya.

Diam sahaja akhirnya. Hanya temuan sama sahabat handai buat rawat segala lara.

Ya, lara mana bisa terubati jika segalanya semakin hambar.

Siapa aku dalam hidup kamu?

Siapa kamu dalam diri aku?

Teman yang tidak akan tinggalkanmu selamanya adalah dirimu sendiri. Yang selalu merindui kamu itu jua adalah dirimu sendiri. Tidak ada orang yang akan menjaga dirimu melainkan dirimu.

Manusia lain adalah essence tambahan. Kadang ada yang asli, kadang ada yang tidak ori. Lumrah…

Tidak semua barang itu punya hasil tempatan. Ada yang diimport. Selagimana ia tidak buat kita hilang waras, kita jalani ia sebaiknya.

Sabar, tabah dan teruskan menjadi jiwa yang kuat.

Kehilangan demi kehilangan itu adalah hadiah buat diri kau..

What about it?

Kerna ia mengajar diri kita untuk menjadi lebih setia ke arah yang kita cita.

Kau mesti berjaya. Kau perlu berjaya.

Senyum saja jiwa. Senyum walau berair mata.

Kita pasti berjaya.

Kerna bahagia milik kita…

Aminnn

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Scroll to Top